Beranda > PHP > Pengamanan Web

Pengamanan Web

Percaya atau tidak kalau mengamankan web itu lebih sulit daripada merusak tampilan atau merusak database dari web tersebut.
Maraknya deface dan hacking yg dilakukan oleh beberapa orang yg dikarenakan kesalahan konfigurasi system atau kurangnya pengetahuan webmaster masih sering dilakukan.

1. Pencegahan SQL Injection, contoh sintak SQL Injection :
ex : ?or 1=1–

Penyerangan melalui teknik ini sama artinya dng penyerangan terhadap database. Untuk melakukan pencegahan terhadap SQL Injection ini, pertama seperti kita ketahui karakter ( ? ), (–), (NULL), (\x00), (\n), (\r), (?), (/), (/x1a) merupakan biang masalah dari SQL ini, tips nya yaitu escape semua special karakter tersebut untuk php/mysql: mysql_real_escape_string. Atau dengan cara kedua yaitu filter semua karakter yang masuk dan hanya mengijinkan karakter ttt yg dpt di inputkan. Yg perlu diingat, Sql injection ini tidak hanya bisa masuk melalui inputan dari user tetapi juga bisa melalui URL dengan bantuan karakter ( ; ) yang arti dari karakter itu adalah ?baris dibelakang ; akan ikut di eksekusi?. Disarankan, abaikan semua karakter setelah alamat URL. Contoh script yang membatasi karakter yang bisa masukkan :

function validatepassword( input )
good_password_chars =
“abcdefghijklmnopqrstuvwxyzABCDEFGHIJKLMNOPQRSTUVW XYZ”
validatepassword = true
for i = 1 to len( input )
c = mid( input, i, 1 )
if ( InStr( good_password_chars, c ) = 0 ) then
validatepassword = false
exit function
end if
next
end function

2. Pencegahan XSS (Cross Side Scripting):

Pencurian cookie biasanya sering dilakukan melalui teknik ini. Dengan ditemukan kelemahan XSS ini maka user dapat menjalankan script melalui form, buku tamu atau URL. Walaupun perubahan yang bisa dilakukan hanya bersifat clien tetapi bila cookie dicuri lain soal…..! Jadi untuk mencegah XSS adalah dengan Konversi menjadi menjadi lt; dan gt; dan dengan diawali karakter & (itu berarti pengganti nilai dlm tag HTML) dan filter semua inputan dari user.

3. Pemasukkan Tag HTML.

Biasa cara ini kebanyakan dilakukan melalui buku tamu. Dengan cara ini seseorang dapat menambahkan tampilan sesuai dengan keinginan mereka. Dari beberapa pengalaman, biasanya para web master melakukan pencegahan ini dengan menambahkan karakter tertentu di awal karakter . Tapi fungsi untuk mencegah tag HTML sekarang sudah disediakan langsung oleh PHP jadi kita tinggal pakai saja (htmlspecialchars).
Contoh script :

function cleanup($value=””, $preserve=””, $tag=””) {
if (empty($preserve)) {
$value=strip_tags($value, $allowed_tags);
}
$value=htmlspecialchars($value);
return $value;
}

4. Batasi penggunaan Java Script
Jangan menggunakan java script untuk membuat sesuatu yang akan meyangkut hidup matinya web anda, karena java script bersifat client dan membuat akses yang akan sangat lambat. Disarankan gunakan aplikasi yang lain seperti PHP dan ASP karena sudah bersifat server.

5. Penyimpanan file database
Menyimpan file sebaiknya disimpan dlm directory private. Jangan pernah menyimpannya di directory public yang memungkinkan orang lain dapat mengaksesnya. Tapi biasanya di web hosting sudah menyediakan direktori khusus untuk database. Dalam keamanan database harus dilindungi dengan password. Koneksi sebaiknya di enkripsi dengan SSL. Data yang penting jangan disimpan secara langsung melainkan sebagai hash (md5) atau modifikasi dari md5 yaitu SHA-256 dan SHA-512 atau terenkripsi dengan bahasa pemrograman lain misalnya PHP.

6. Berhati hatilah memilih webhosting
Sudah kami buktikan sehebat apapun web yang dibuat walaupun pengecekan password dibuat 2 kali dan di encrypt berapa kalipun kalau sudah server yang diserang kita tidak bisa berbuat apa apa.

Tambahan :
Bagi yang pake php sebaiknya semua variable $_REQUEST termasuk dari $_GET dan $_POST di filter pake function anti sql injection :

function anti_sql_injection( $input ) {
// daftarkan perintah-perintah SQL yang tidak boleh ada
// dalam query dimana SQL Injection mungkin dilakukan

$aforbidden = array (
“insert”, “select”, “update”, “delete”, “truncate”,
“replace”, “drop”, ” or “, “;”, “#”, “–“, “=” );

// lakukan cek, input tidak mengandung perintah yang tidak boleh

$breturn=true;

foreach($aforbidden as $cforbidden) {
if(strripos($input, $cforbidden)) {
$breturn=false;
break;
}
}
return $breturn;
}

Kategori:PHP
  1. Belum ada komentar.
  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: